3 Earphone Pilihan Kere Hore (blog)

3 Earphone Pilihan Kere Hore. Ini adalah bentuk tulisan dari Arvipra Tech Podcast Episode 3 Earphone Pilihan Kere Hore. Blogpost ini juga memberikan gambar-gambar yang memudahkan kalian menikmati konten ini. Untuk versi podcastnya bisa kalian dengarkan dengan klik link berikut

Momen-momen kesurupan

Kalau kalian follow instagram dan liat stories gue, mungkin sempet liat post dimana gue sempet beli soundmagic es18 tanpa mikir karena lagi diskon. Sebenernya bukan ngga mikir sih, diwaktu yang sempit itu masih sempet cari review dan referensi harga di amazon, aliexpress, dan marketplace lokal.

Ternyata emang beneran diskon, bukan sok-sok nyebut diskon padahal emang harganya udah turun aja. Dari harga normal 130ribu jadi 87ribu dengan gratis ongkir gimana ngga autobuy wkwk. Padahal beberapa minggu sebelumnya gue sempet beli Radius NEF11.

3 Earphone Pilihan Kere Hore - Foto Barengan
kurang ranger kuning sama ranger pink

Nah biar ngga mubadzir cuma beli-beli doang, sekalian aja gue jadiin konten ahahaha. Jadi di episode ini gue akan ngasih perbandingan antara 3 iem yang gue punya. Sebelumnya gue pake Rock Zircon yang harganya sekitar 150ribu sampai 175ribu, lalu Radius NEF11 diharga 250ribu, dan Soundmagic ES18 diharga 130ribu.

Sebenernya masih banyak iem atau earbud yang oke di range harga segitu sebut aja earbud Vido atau iem dari brand Knowledge Zenith atau KZ. Tapi karena yang gue punya cuma tiga ini, jadi punten banget nih. Kalau kalian punya rekomendasi lain, silahkan tulis di kolom komentar karena gue juga penasaran sama dunia audiophile ini termasuk yang kere hore. Oke, Gue mulai dari packaging dan design.

3 Earphone Pilihan Kere Hore - Isi kotak
isi kotak masing-masing soundmagic es18, rock zircon, dan radius nef 11 (ki-ka)

Ketiga iem ini secara packaging sih sama-sama aja. Toh ini masih bisa dibilang iem kelas cemen. Paling si Radius aja yang bentuknya ngga biasa dan depan belakang pake bahasa jepang karena emang radius produk jepang punya. Isi kotaknya juga standar: ada iem dipasangin eartips ukuran M, eartips cadangan dengan ukuran bermacam-macam. Sama kertas manual. Gue sempet ngarep ada pouch di ES18 ternyata ngga ada, adanya di seri ES18S. Yaudahdeh.

3 Earphone Pilihan Kere Hore - Rock Zircon
ranger hitam!!

Oke dari build quality gue lebih seneng Rock Zircon, kabelnya braided ala-ala kabel mahal. Kapsulnya juga plastik kinclong dengan aksen kuning keemasan. Ada mic dan control key jadi buat kalian yang butuh iem yang bisa dipake teleponan rock zircon bisa jadi pilihan karena di kedua iem lain ngga disediakan.

3 Earphone Pilihan Kere Hore - Radius NEF11
ranger biru!!!

Untuk NEF11 sendiri kabelnya tipis, gue khawatir keputus ditengah. Kan ga asik ya lagi sayang-sayangnya eh putus ditengah. *apaan sih fi* Tapi konsul ke cici headfonia sih emang ciri khas iem jepang begini, kalo apik mah awet-awet aja. Ya iyalah ci, sinonim apik kan awet, gimana sih. Kapsulnya gue suka banget, nyentrik, modern, keren lah.

3 Earphone Pilihan Kere Hore - Soundmagic ES18
ranger merah!!!!

Lanjut ke yang paling murah, si ES18. Warnanya ngingetin gue sama branding headphone beats jaman dulu. Apa ini versi KWnya lagi? Cukup mirip juga. Designnya ngga ada menarik-menariknya. Malah gue cukup bingung bedain mana yang kanan dan kiri karena bentuknya identik dan tulisan R dan L yang sangat gak keliatan. Kalau di Rock Zircon sama NEF11 mah dari bentuk udah jelas mana yang kanan dan kiri. Lebih oke lagi NEF11 yang indikator R dan L dibedakan dengan warna.

3 Earphone Pilihan Kere Hore - Close-up 3 Earphone
Tuh, merahnya pucet bikin bingung mana kanan dan kiri. Mana bentuknya sama lagi.

Selanjutnya pengalaman penggunaan. Total gue udah make sekitar 2 minggu, kecuali rock zircon yang udah hampir 2 bulanan lah. Nah menurut gue eartips bawaan ES18 ngga enak, rasanya tajem, gue coba ganti eartips dan masalah itu kelar. Untuk Radius kuping gue kaya kerasa penuh banget, isolasi suaranya oke, ngga pake teknologi noise cancelling juga udah cukup ngeblock suara dari luar ke dalem. Masalahnya kerasa kalau dengerin musik lama sekitar 2-3 jam, rada pegel aja. Nah kalau rock zircon ini justru kebalikannya, gue pake cukup nyaman, suara dari luar masih masuk walaupun dikit, tapi kalau diajak lari atau jalan kadang suka lepas sendiri, enggak terlalu mencengkram lah.

Nah masuk ke menu utama yaitu kualitas suaranya. Sebelumnya gue mau kasih tau dulu, gue ngetestnya di laptop pake DAC/AMP FiiO e10k jalanin beberapa file 24bit/96KHz dan beberapa lagu di spotify. Kalau gue urutin, dari yang oke ke tidak menggugah telinga itu yang pertama radius nef11, lalu lanjut ke soundmagic es18, terakhir rock zircon. Ini bukan berarti Rock Zircon jele dan busuk ya!

Gue coba jelasin nih. Menurut gue radius sama sekali bukan match-up yang oke buat es18 dan rock zircon. Suara yang dihasilkan terlalu beda. Beda disini adalah NEF11 lebih cring sedangkan dua lainnya lebih ngebass. Bass di nef11 cukup tipis, rasanya kaya ditepok ringan aja, tapi untuk frekuensi tinggi seperti dentingan piano atau bunyi cymbal nef11 sangat memuaskan gue.

Nah sisanya si dua es18 dan rock zircon ini ya. Buat kalian yang basshead atau demen banget jedug jedugan entah lagu EDM, Dangdut Koplo, HouseMusic. Ini bisa jadi iem favorit kalian. Bassnya boomy dueng dueng banget dah. Bass yang dihasilkan lebih tebel dibandingkan ES18. ES18 bassnya juga standout dibandingkan NEF11 tapi ngga sampai boomy. Nah kenapa ES18 ada diatas Rock Zircon, karena bass di rock zircon hampir nutupin mid dan high si lagu. Jadi nggak terkesan detail. Jadi ya preferensi gue memilih ES18 dibandingkan Rock Zircon.

Ini ada beberapa sampel suara yang gue rekam todong mic dengan jarak sekitar 3cm antara mic dengan in-ear monitor. Mungkin tidak terlalu kentara karena sudah melalui beberapa konversi dari file digital ke analog ke digital lagi dan kembali ke analog. Itu juga tergantung dari audio setup yang kalian punya. Seenggaknya ngasih gambaran kasar.

Ini Radius NEF 11

Ini Rock Zircon

Dan ini Soundmagic ES18

Jadi perlu beli yang mana? Apa yang gue kasih tau tadi cukup jadiin referensi aja, dan kalian juga kalau bisa coba sendiri. Karena bagus menurut gue, belum tentu cocok di lu. Yang pasti dari ngetest 3 iem ini, masing-masing punya karakteristik yang berbeda-beda. Maaf banget kalau gue ada salah ucap atau apapun, kalau berkenan ya komentar aja kita diskusi.

Mungkin kedepannya gue mau coba iem dari KZ. Emang bahaya nih dunia audio gini, jadi sering khilaf aahahahaha. Buat kalian yang pengen jatuh terjerembap ke dunia audio, bisa coba cek youtube Headfonia store deh. Linknya gue kasih di deskripsi. Mereka itu toko audio gitu, dari iem, headphone, digital audio player, dac/amp, kabel mereka jual. Tapi di youtubenya juga ngasih beberapa pembahasan terkait dunia audio ini. Ngga cuman jualan kaya si kios kios itu ahahahaha. Ciamik Soro~

Gue sendiri masih bingung nih, bakal terjun bebas atau nggak. Pengen sih ngerasain audio-audio mahal. Tapi gue mikir “Ah gue aja dengerin lagu cuma pake spotify” Pas coba itung-itung cost buat digital audio player dan beli lagu hi-res ternyata muaaahaaal. Yaudah mungkin nanti aja kali ya pas ada bonus. Sekarang-sekarang pake audio under 500ribuan aja dulu hehehe.

Generic Banner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *