Prinsip Gotong Royong di Ekosistem Apple

Prinsip Gotong Royong di Ekosistem Apple

Kalau misal diminta saran beli HP. Biasanya gue nanya dulu, budget berapa dan sekarang lagi menggunakan laptop apa? Kalau soal budget gak masalah dan pengguna macbook, pasti gue saranin iPhone karena ekosistem yang saling gotong royong satu sama lain. Walaupun gue belum pernah ngerasain experience tersebut dan hanya berbekal info dari keynotes yang ada. Akhirnya gue sekarang bisa ngerasain dan akan gue share ke kalian. Sebelumnya gue kasih tau dulu setup gue yaitu iPhone 5 dan MacBook Air tahun 2012.

iCloud

Yang pertama adalah penggunaan icloud sebagai benang merah antara dua device ini. Dengan menghubungkan icloud di macbook, kita dikasih akses messages, facetime, dan icloud drive. Nah message dan facetime ini terkoneksi sama si iPhone yang juga menggunakan akun icloud yang sama. Gue kira kepakenya cuma di iMessage aja. Jadi yang tersinkronisasi itu bukan hanya iMessage tapi juga sms. Kita bisa buka dan mengirim sms melalui macbook.

Semenjak adanya whatsapp dan line emang jarang banget pake sms. Tapi gue sendiri masih butuh terutama untuk copy paste OTP entah itu login email atau mengakses banking. Facetimenya juga oke, kadang pegel harus megang hp untuk sekedar video call. Di macbook seenggaknya lebih nyaman. Oh iya password wi-fi juga tersinkronisasi di iCloud. Misal kita connect ke wi-fi a di mac. Nah pas mau connect di iPhone ga perlu ngisi password lagi. Selain yang gue sebutin tadi sebenernya ada satu lagi. Yaitu sync paired device. Misal nih, gue punya Apple Earpods kalian tau kan ya, bluetooth earphone keluaran apple yang ngga ada kabelnya itu. Nah, kalau udah terhubung sama iPhone. Earpods tersebut akan muncul pilihannya di Macbook tanpa kita pairing terlebih dahulu. Keren? Banget!! Cukup memudahkan buat gue yang kadang suka ganti-ganti dengerin via hp eh tiba-tiba nemu video youtube lucu dan mau nonton di macbook.

AirDrop

Berikutnya adalah Airdrop. Mungkin disini ada yang pernah ngejek gini ke pengguna iPhone

Eh tapi jaman sekarang masih ada yang suka ngirim file via bluetooth? Sebenernya iPhone bisa ngirim melalui bluetooth. Tapi… tidak bisa sembarang device yang terkoneksi sama si iPhone ini. Kebanyakan adalah device apple atau yang sudah mendapatkan lisensi Airdrop dari Apple. Nah gue cobain dah tuh ngirim file dari iPhone ke macbook vice versa melalui Airdrop dan enak banget. Kaya ngopi file ke flashdisk aja. Ngirimnya juga lebih cepet karena menggunakan wi-fi. Loh tadi katanya bluetooth kok sekarang ke wi-fi. Menurut pengamatan gue, sepertinya bluetooth itu digunakan untuk deteksi device dan pairing aja. Untuk transfernya menggunakan wi-fi sehingga file diterima lebih cepat. Apakah airdrop ini bisa digunakan di device selain Apple? Oh tentu saja tidak~ Ayolah, ini device mahal ya wajar lah punya fitur ekslusif ahahaha. Apalagi gue cukup menghindari share-it karena terlalu banyak ngasih fitur ga penting dibandingkan fitur utamanya.

Handoff

Lalu ada yang namanya Handoff. Handoff ini jujur cukup berguna buat gue. Misal gue lagi buka aplikasi mail di iPhone. Pas buka macbook, ada pilihan untuk melanjutkan kegiatan gue di iPhone which is buka Mail. Ini juga berlaku ke banyak aplikasi bawaan apple seperti contact, iMessage, calendar, safari, dan lain-lain. Sayangnya persyaratannya cukup ribet. Pertama si iPhone harus berada di network yang sama dengan macbook dan bluetooth kedua perangkat dalam keadaan on.

Contoh HandOff

 

Personal Hotspot

Prinsip Gotong Royong di Ekosistem Apple - Hotspot

Oh iya hampir kelupaan, padahal ini sering gue pake. Jadi pernah nggak kalian lagi internetan di laptop terus wi-fi nya nggak konek entah itu sedang gangguan atau emang kuotanya abis aja? Kalau mau ngelanjutin aktivitas di dunia maya harus ngerogoh hape dan nyalain mobile hotspot? Nah kalau kalian punya macbook dan iPhone ngga perlu lagi tuh repot-repot nyalain hotspot manual. Karena ketika kalian klik icon wi-fi di macbook, akan ada pilihan untuk menggunakan koneksi iPhone sebagai hotspot. Syaratnya? Kedua device bluetoothnya harus on ahahahaha. Tapi sepemakaian gue, fitur ini oke karena kalau bluetooth udah nyala. Meskipun iPhone dalam kondisi standby, fitur ini tetep bisa dipake. Ga perlu nyalain iPhone terus klik a,b,c,d segala macem.

Nah gimana sekarang? Wajar kan kalau perangkat Apple itu mahal. Banyak fitur eksklusif yang menguatkan satu sama lain. Oke lah di device lain juga bisa tapi mungkin perlu install ini itu biar berfungsi. Belum lagi kalau itu adalah service freemium dengan iklan. Walaupun untuk beberapa kasus terkesan memaksa seperti HomePod yang hanya bisa menjalankan Apple Music.

Generic Banner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *